Selamat Datang di Blog Wijaya Kusumah

Untuk Pelayanan Informasi yang Lebih Baik, maka Isi Blog Wijaya Kusumah juga tersedia di blog baru di http://wijayalabs.com

Kamis, 12 Januari 2012

Kenapa Program RSBI Gagal Total?

Kenapa Program RSBI Gagal Total?


13256935791658415753

Sebagai salah satu pengajar program RSBI saya merenung. Kenapa program RSBI yang dicanangkan pemerintah gagal total? Sebuah pertanyaan yang justru saya tanyakan kepada diri saya sendiri sebagai guru.

Program RSBI sebenarnya bagus. Tapi sayangnya sumber daya manusia (SDM) guru kita belum siap menerimanya. Sementara pemerintah lebih menekankan kepada fasilitas daripada SDM guru.
Seharusnya SDM guru dulu yang ditingkatkan, baru kemudian fasilitas.

Pemerintah lupa dan mungkin belum membaca novel laskar pelangi karya andrea Hirata, dan 5 menara karya Ahmad Fuadi. Kedua novel itu diangkat ke layar perak karena sangat bagus dan go internasional.
Dalam sekolah laskar pelangi ada guru yang unggul di disitu. Fasilitas yang tak layak untuk belajar tak menjadikannya patah semangat mendidik anak bangsa. Baginya alam adalah fasilitas terbesar untuk menginspirasinya bahwa belajar tak melulu di dalam kelas tetapi bisa di luar kelas. Terjadi interaksi antara guru dan muridnya yang akrab sekali.

Begitupun dengan kisah 5 menara dengan mantra motivasinya. “Man jadda wa jada”. Siapa yang bersungguh-sungguh pasti akan berhasil. Guru mampu memotivasi para peserta didiknya untuk bersaing di dunia global.

Sekolah tradisional kita sebenarnya tak kalah mutunya dengan sekolah internasional. Bahkan kalau mau jujur, sekolah international mengajarkan kearifan lokal yang ujung-ujungnya menggali kekayaan intelektul sekolah tradisional.

Terus terang, kita masih belum memiliki guru-guru unggul yang mengerti akan tugas dan fungsinya sebagai seorang guru. Pada akhirnya program RSBI itu menjadi gagal total karena pemerintah belum mampu melatih atau mentraining guru-guru agar mampu menjadi guru tangguh berhati cahaya. Hal yang ada adalah sebatas pelaksanaan program yang evaluasinya seringkali tidak dilakukan. Itulah mengapa kegiatan-kegiatan yang dilakukan kurang mengena di hati guru.

Sekolah RSBI seharusnya mencontoh sekolah-sekolah laskar pelangi dan 5 menara. Tak perlu studi banding keluar negeri karena pemimpin bangsa seperti Sukarno dan Suharto terbina dari sekolah tradisional itu.

Hal yang terpenting diutamakan adalah peningkatan kualitas atau mutu guru harus terus menerus dilakukan bukan hanya sekedar mampu berbahasa inggris tetapi mereka juga mampu menguasai materi dengan baik dan menguasai berbagai metode pembelajaran.

Pemerintah dalam hal ini kemendikbud harus mampu membuat program yang mampu meningkatkan mutu guru sehingga mereka menjadi guru tangguh berhati cahaya. Guru yang pantang mengeluh dan kreatif dalam mengembangkan pembelajarannya. Terus belajar sepanjang hayat dan tidak pelit beli buku.

Program RSBI kita terlalu berkiblat ke barat dan seolah-olah tak pede dengan kemampuan sendiri. Seharusnya kita belajar ke negeri china untuk soal pendidikan dan bukan ke Amerika Serikat.

Semoga kita bisa belajar dari sekolah-sekolah di china yang unggul dalam SDM, dan perekonomiannya. Orang Asia seharusnya banyak belajar dengan orang Asia yang satu rumpun, karena kita memiliki karakter budaya yang sama.

Ketika nabi Muhammad SAW menyebarkan Islam dari arab ke seluruh dunia, beliau selalu mengajak umatnya untuk belajar ke negeri china. Itu artinya pernyataan beliau masih relevan hingga saat ini.

Akhirnya, saya harus menutup tulisan ini dengan sebuah kesimpulan bahwa RSBI gagal total dikarenakan kita belum mampu menyiapkan guru-guru tangguh berhati cahaya dan kita terlalu berkiblat ke barat dan melupakan ke timur. Kita lupa bahwa kejujuran, kepercayaan, kebenaran, dan kecerdasan sudah ada dalam ajaran kitab suci yang sudah internasional. Kita lupa bahwa Indonesia adalah negara besar yang memiliki Sukarno yang dikagumi dunia internasional, padahal beliau cuma sekolah di sekolah laskar pelangi dan 5 menara. Mengapa para pejabat tak pernah belajar dari pemimpin bangsa terdahulu?

Salam blogger persahabatan
Omjay
Http://wijayalabs.com


========================================
Salam Blogger Persahabatan
Omjay
http://wijayalabs.com

Menulislah Terus setiap hari, dan buktikan apa yang terjadi

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan memberikan komentar pada blog ini, dan mohon untuk menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan yang benar.