Selamat Datang di Blog Wijaya Kusumah

Untuk Pelayanan Informasi yang Lebih Baik, maka Isi Blog Wijaya Kusumah juga tersedia di blog baru di http://wijayalabs.com

Kamis, 23 September 2010

Guru Tangguh Berhati Cahaya

Saya termenung sejenak. Berpikir dan menginstropeksi diri sendiri. Bertanya pada diri apakah sudah menjadi guru tangguh berhati cahaya. Guru yang menyinari peserta didiknya dari kegelapan ilmu pengetahuan. Guru yang disukai oleh para peserta didiknya. Kehadirannya sangat dirindukan, dan menentramkan hati para peserta didiknya. Merekapun akan senang bila berfoto mesra dengan guru tangguh berhati cahaya.

Guru Berhati Cahaya

Guru Tangguh Berhati Cahaya

Saya pun tersulut malu, karena di tahun ke-16 saya menjadi guru, saya belum mampu menjadi guru tangguh berhati cahaya. Guru yang senantiasa menyinari peserta didiknya dengan penuh kasih sayang, dan membimbing mereka untuk menggapai cita-cita. Cita-cita yang tentu telah diimpikannya agar dapat terwujud menjadi nyata. Cita-cita yang akan membawanya ke pintu gerbang kesuksesan. Baik kesuksesan di dunia maupun kesuksesan di akhirat kelak.

Guru tangguh berhati cahaya nampak indah di pandang mata, dan begitu mudah untuk diucapkan dengan kata-kata. Namun betapa sulitnya untuk bisa menjadi guru tangguh berhati cahaya. Sebab sebelum mampu menerangi orang lain, dia harus mampu menerangi dirinya sendiri dulu. Menjadikan dirinya sebagai seorang figur yang layak dicontoh oleh semua orang. Mampu memberikan keteladanan kepada sesamanya. Baik dikalangan peserta didiknya maupun teman sejawat serta orang tua peserta didik.

Guru tangguh berhati cahaya bagaikan mata air di pegunungan yang terus menerus mengeluarkan airnya. Dari tempat yang tinggi menuju ke tempat yang rendah. Mengalir deras memberikan kehidupan kepada manusia dan berbagai makhluk di dunia. Semakin diambil airnya, maka semakin jernih airnya. Mereka yang meminumnya serasa disembuhkan dari segala macam penyakit. Termasuk juga penyakit hati yang menggeroti manusia yang sombong.

Guru tangguh berhati cahaya juga seperti matahari yang menyinari dunia. Dia menerangi jagat alam ini setiap hari. Konsisten dan komitmen di jalurnya. Terbit di timur dan terbenam di barat. Sinarnya yang terang benderang mampu menghidupi bumi dari kegelapan. Menghangati segenap makhluk yang ada di bumi.

Guru tangguh berhati cahaya akan mampu menghilangkan rasa haus dan dahaga para peserta didiknya. Dia menerangi peserta didiknya dengan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berlandaskan kepada keimanan dan ketakwaan. Iptek dan imtak akan seiring sejalan dalam pembelajarannya di sekolah.

Guru tangguh berhati cahaya adalah dambaan dari semua orang yang menjadi guru. Dia akan menjadi cita-cita bagi para guru tangguh untuk mewujudkannya. Tak gentar walau banyak tantangan dan rintangan yang menghadang. Baginya, hidup adalah sebagai pengembara, dan dia harus menjadi khalifah atau pemimpin untuk orang lain.

Guru tangguh berhati cahaya harus ada dalam sekolah-sekolah kita. Mereka muncul dari kesadaran diri untuk memperbaiki mutu pendidikan yang ada di negeri ini. Falsafah hidup mereka adalah hiduplah dengan memberi sebanyak-banyaknya. Bukan menerima sebanyak-banyaknya. Tangan di atas akan lebih mulia daripada tangan di bawah. Pantang menyerah dan tidak bermental pengeluh.

Guru tangguh berhati cahaya adalah seorang pendidik yang memiliki semangat dan motivasi luar biasa saat mendidik, mampu berkomunikasi, dan menguasai cara mengajar yang menyenangkan serta dapat mengenali, dan mengembangkan karakter siswa. Dari kemampuannya itu, menjadikannya sebagai seorang pendidik yang disenangi, disukai, dan dicintai oleh seluruh peserta didiknya.

Guru tangguh berhati Cahaya akan mampu memahami dan membangun karakter siswa dengan baik. Membangkitkan semangat dan motivasi yang mencerahkan untuk berprestasi para peserta didiknya. Semua itu dilakukannya dengan penuh kesadaran untuk membuat para peserta didiknya menjadi manusia yang berbeda dari sebelumnya. Itulah sebabnya landasan iman, ilmu, dan amal harus menjadi three in one dalam membangun karakter peserta didik melalui pendidikan berkarakter. Pendidikan yang tidak hanya melahirkan peserta didik yang cerdas otak saja, tetapi juga cerdas watak.

Guru tangguh berhati cahaya adalah guru yang pasti berkualitas. Guru yang mampu melahirkan para peserta didik yang berkualitas pula. Dia mampu menjadi pelayan yang baik bagi para peserta didiknya. Mampu mengajak peserta didik untuk saling bekerjasama, dan menjadikan para peserta didiknya untuk menjadi pemimpin di masa depan.

Guru tangguh berhati cahaya adalah dambaan kita semua. Semoga saya bisa menjadi guru yang tangguh berhati cahaya. Mohon doa dari pembaca kompasiana.

Salam Blogger Persahabatan

Omjay

http://wijayalabs.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Silahkan memberikan komentar pada blog ini, dan mohon untuk menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan yang benar.